Thursday, August 1, 2013

Cabaran Certot - Kerana satu huruf



Sudah hampir 15 minit Suhaib membelek-belek naskhah al-quran di hadapannya. Mulutnya masih terkatup rapat. Sesekali dia menyeka peluh yang menitis di dahinya walaupun suasana di surau itu tidaklah begitu panas. Suhaib melihat budak lelaki di sebelah kanannya. Bacaan budak itu sungguh lancar dan merdu seperti bacaan yang selalu dia tonton di kaca televisyen. Mendengar sahaja bacaan budak itu, terus badannya pula menggeletar. Suhaib menoleh ke belakang. Dia meninjau-ninjau ke luar surau cuba mencari kelibat ibunya. Dia mengeluh lemah. Kepalanya tunduk memandang naskhah quran yang terletak rapi di atas meja di hadapannya itu.


Suhaib teringat kejadian pagi tadi antara dia dan ibunya….

            Kedengaran suara Mak Piah menjerit “Suhaib...di mana kamu. Jangan hendak menyorok lagi. Penat ibu mencari kamu”.
Suhaib yang sedari tadi bersembunyi di sebalik bangsal buruk di belakang rumahnya itu hanya mendiamkan diri. Dia mengintai kelibat ibunya dari kejauhan. Sedang asyik dia melihat pergerakan ibunya itu, Mak Piah pun menoleh ke arahnya. Terbeliak mata Suhaib lalu segera menyembunyikan kepalanya.

Hati Suhaib berbisik “ Agaknya mak nampak atau tidak aku di sini”.
Suhaib menarik nafas dalam-dalam lalu menghembusnya perlahan. Dia memejamkan matanya sambil merapatkan dan menggenggam kedua tangannya bersama.

Sedang Suhaib memejamkan matanya itu, tiba-tiba terjungkit bahu Suhaib apabila disergah olehibunya. Tempat persembunyiannya akhirnya telah diketahui. Wajah ibunya kini terpampang di hadapannya. Jelas kelihatan tanda-tanda keletihan di wajah ibunya. Namun tiada sekelumit tanda marah pada riak wajah ibunya itu.

Dengan nada lembut dan memujuk, Mak Piah berkata “ Di sini Suhaib rupanya. Penat ibu mencari. Mari ikut ibu pulang.”
Melihat wajah ibunya, Suhaib bangun  lalu merapati ibunya. Sambil memegang tangan ibunya, Suhaib berkata, “ Maafkan Suhaib ibu. Suhaib tidak berniat hendak menyusahkan ibu. Suhaib cuma takut. Nanti semua orang ejek Suhaib.”

Mak Piah lalu menundukkan dirinya. Dia memegang bahu anaknya itu.
“Suhaib… di dunia ini, ibu sudah tiada orang lain lagi selain Suhaib. Suhaib adalah satu-satunya anugerah Allah yang paling berharga buat ibu. Ibu bukanlah orang yang pandai . Membaca pun ibu tidak reti. Ini sahaja yang termampu untuk ibu lakukan.”

Lamunan Suhaib terganggu apabila namanya di panggil. Matanya bertembung dengan mata Ustaz Faiz. Dadanya semakin berombak kencang. Lambat-lambat dia bangun dari duduknya. Kakinya menggigil ketika melangkah mendekati Ustaz Faiz.

“Assalamualaikum. Kamu Suhaib bukan? Silakan duduk. Jangan malu-malu.”

Suhaib duduk bersila di hadapan Ustaz Faiz. Kepalanya tertunduk. Tangannya meramas-ramas ibu jari kakinya. Ustaz Faiz merenung gelagat Suhaib sambil tersenyum. Lalu Ustaz Faiz pun berkata, “ Kamu takut ? Kamu jangan risau Suhaib. Ibu kamu sudah menceritakan segalanya pada ustaz. Angkat kepala kamu. Ustaz hendak melihat wajah Suhaib yang kacak itu. Sayang jika disembunyikan”

            Suhaib mengangkat perlahan kepalanya. Dia memandang wajah Ustaz Faiz. Ternyata wajah Ustaz Faiz cukup menyenangkannya sehingga dia tersenyum tanpa disedari. Namun pandangannya beralih pada batang rotan yang tersisip di celah ketiak Ustaz Faiz. Wajah Suhaib bertukar suram.

Menyedari perubahan wajah Suhaib , Ustaz Faiz segera berkata.
“Suhaib jangan risau. Rotan ini sekadar hiasan sahaja. Ustaz belum pernah merotan anak murid ustaz. Tetapi sekiranya anak murid ustaz nakal, ustaz akan rotan. Ustaz tahu Suhaib anak yang baik”
Suhaib mengangguk-anggukkan kepalanya. Wajahnya kembali tersenyum melihat Ustaz Faiz.
“Tetapi ustaz, Suhaib tidak tahu langsung mengaji. Suhaib tengok orang lain semua pandai mengaji.”

Ustaz Faiz pun berkata. “ Suhaib nak tahu sesuatu. Ustaz ada berita gembira buat Suhaib?”

Suhaib membetulkan posisi duduknya. Matanya tidak berkelip memandang Ustaz Faiz. Kemudian Ustaz  Faiz merapatkan dirinya ke arah Suhaib. Ustaz Faiz lalu berbicara.

“Setiap huruf yang kita baca, Allah akan ganjarinya dengan pahala. Lagi banyak kita baca, lagi banyak pahala yang kita dapat.  Cuba Suhaib bayangkan. Orang lain baca sekali sudah lepas. Suhaib baca berkali-kali baru lepas. Berapa banyak pahala yang Suhaib dapat? Sudah tentu banyak. Pahala kita turut digandakan di bulan Ramadan ini. Lagi bertambahlah pahala yang Suhaib dapat.”

Seperti seorang kanak-kanak yang baru mendapat gula-gula kegemarannya, Suhaib tersenyum ceria mendengar kata-kata Ustaz  Faiz.

“Jika begitu, ustaz ajarlah Suhaib mengaji sekarang. Suhaib hendak dapat pahala banyak-banyak. Suhaib pernah dengar Tok Imam beritahu, jika kita buat baik, pahala yang kita dapat juga turut diberikan pada ibu kita. Suhaib hendak ibu dapat pahala banyak-banyak”

Tersenyum Ustaz Faiz mendengar kata-kata Suhaib. Benarlah seperti sangkaan beliau. Ternyata Suhaib seorang anak yang baik. Cuma akibat kesusahan hidup, dia agak ketinggalan dari segi pendidikan.

“Petang ini, Suhaib tidak perlu mengaji. Ustaz akan beri Suhaib buku panduan mengaji ini. Lepas Maghrib Suhaib jumpa ustaz di masjid. Nanti ustaz ajar. Lagi pula, sudah hampir masuk waktu Asar ”

Suhaib mengambil buku itu. Dia lalu menghulurkan tangan lalu bersalaman dengan Ustaz Faiz. Dia mencium tangan Ustaz Faiz. Air matanya menitis sambil mulutnya tersenyum gembira.


Thursday, March 21, 2013

2013


Bismillah.
Assalamualaikum wbt.

Sudah lama saya tidak update..

Untuk permulaan tahun 2013 ini, juga sebagai permulaan setelah satu perhentian yang lama. Saya kongsikan karya lukisan ini sahaja :)




Semoga bermanfaat untuk diri dan orang lain.


Sunday, November 25, 2012

CERPEN : Badai Laut


Badai Laut

Pagi itu langit cerah. Lautan berombak manja. Kelihatan di tepian pantai itu sebatang tubuh sedang menarik pukat ke dalam perahunya yang usang. Jelas kelihatan urat-urat di lengannya yang berkedut seribu .

Sambil mengusap-usap rambutnya yang putih itu, Pak Amad mengeluh halus.

“Malang sungguh nasib diri ini . Isteri sudah tiada, anak pula entah ke mana . Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang.“

Seperti kelihatanya sampan Pak Amad itu , begitulah juga dirinya yang sudah menjangkau usia senja . Pak Amad kemudian membelek-belek pukatnya mencari sesuatu yang boleh dibawanya pulang bagi mengalas perutnya dan juga untuk dijualkan di pasar nanti.

Sedang Pak Amad memunggah pukatnya itu dan mengumpulkan beberapa ekor ikan kembung, satu objek terjatuh dari pukatnya lalu kedengaran bunyi yang kuat . Pandangan Pak Amat beralih ke arah bunyi itu .

Mata Pak Amad mengecil memerhatikan objek itu . Perlahan-lahan dia menghampiri objek tersebut . Pak Amad teragak-agak untuk mengambil objek tersebut. Dengan perlahan-lahan, dia mengangkat objek itu,
Pak Amad membelek-belek objek itu . Diperhatikan secara  terperinci pada setiap bahagian objek tersebut.

 “Benda apa ini ? Tidak pernah aku melihatnya. Bentuknya seakan-akan teko tetapi ukirannya sungguh asing . Tidak seperti teko biasa.”

Pak Amad memandang ke langit sambil mengusap-usap janggutnya buat seketika. Kemudian hati Pak Amad berbisik .

“Boleh jadi ini merupakan sebuah teko ajaib!”

Pak Amad tersenyum lebar hingga menampakkan gusinya yang hitam. Batang rokok yang sedari tadi tersisip di mulutnya itu lantas di balingnya ke laut.

“Aku pernah dengar daripada orang lama mengenai kisah teko ajaib ini. Di dalamnya terdapat jin yang mampu menunaikan segala hajat. Tidak aku sangka baik sungguh nasib aku hari ini. Mungkin berkat aku mandi pagi tadi.”

Tanpa melengahkan masa, Pak Amad mengusap-usap pantas teko itu. Kemudian menanti seketika. Namun tiada apa-apa yang berlaku. Pak Amad melepaskan nafas lemah.

“Tidak mengapa, biar aku cuba sekali lagi. Mungkin aku perlu mengunakan tangan kanan.”

Kali ini, Pak Amad menggosok-gosok perlahan menggunakan tangan kanannya. Tiba-tiba, teko itu bergerak-gerak sedikit. Pak Amad tersentak lalu terlepas teko itu dari tangannya.

Teko itu bergolek dan berhenti di kaki Pak Amad. Kemudian teko itu bergoyang-goyang lagi. Kali ini dengan gerakan yang lebih kuat. Pak Amad terus berteriak.

“Keluarlah kau wahai jin. Usah kau malu-malu. Aku hanya seorang tua yang tiada apa-apa pangkat, darjat mahupun harta. Keluarlah agar kau mampu menunaikan hasrat aku ini.”

Kemudian terdengar bunyi seperti bunyi gemerincing. Pak amad melihat tutup teko itu sudah terbuka. Dada Pak Amad naik dan turun dengan laju. Matanya terbuka luas. Dengan jelas Pak Amad menyaksikan ada sesuatu yang bergerak keluar dari teko itu dengan perlahan.

“Segeralah keluar wahai jin. Sudah tidak sabar aku ingin melihat kamu wahai jin. Berdebar-debar sungguh hati aku.”

Akhirnya, keluarlah makhluk yang mendiami teko itu bersama bunyi seakan-akan sudu yang berlaga. Sejurus sahaja melihat makhluk itu,Pak Amad lantas jatuh terduduk di hadapan teko ajaib itu. Dia menepuk dahinya berkali-kali.

“Ketam rupanya. Ingat anak jin tadi. Hancur segala harapan aku. Buang masa aku sahaja.”

Pak Amat mengekori pergerakan ketam itu dengan matanya. Pandangan Pak Amad kemudian teralih pada bawah tutup teko itu. Terdapat tulisan yang agak kabur akibat ditutup lumut. Diambil lalu dibersihkan Pak Amad. Terkedip-kedip mata Pak Amad cuba membaca tulisan itu.

“Made in China.”

Terus sahaja Pak Amad membaling tutup teko itu ke laut. Lantas menghentak-hentakan kakinya. Kemudian Pak Amad bangun dan terus menyepak teko itu. Bergolek-golek teko itu dibuatnya. Tiba-tiba, terkeluar segulung kertas dari dalam teko tersebut. Pak Amad mengambil gulungan kertas itu. Hatinya berbisik

“Ini kertas apa. Barangkali peta harta karun. Tidak sangka aku masih lagi ada harapan.”

Dengan cermat Pak Amad membuka gulungan kertas itu. Terdapat tulisan pada helaian kertas tersebut. Pak Amad terus membaca ayat yang tertera itu.

“Barang siapa yang selalu memohon ampun kepada Allah,  nescaya Allah akan membukakan untuknya pintu rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka.”

Sekali lagi Pak Amad terduduk. Matanya memandang lantai sampanya itu. Dilihatnya urat-urat kayu pada sampannya yang usang itu. Kemudian dilihatnya pula pada kulit lengannya yang sudah berkedut seribu itu.

Sambil menitiskan air matanya. Pak Amad mengangkat pandangannya ke langit lalu berbicara.

“Terima kasih ya Allah kerana telah memberikan aku nasihat dengan cara yang tidak disangka-sangka. Baru kini aku sedar bahawa telah lama aku melupai-Mu. Terima kasih ya Allah.Terima kasih ya Allah”